Kamis, 03 Maret 2011

Cerita Part 1

Akhir-akhir ini semangat menulisku lumayan terpantik. Syukur alhamdulilLah, hehehe. Berhubung online hanya lewat hp, untuk sementara tulisan-tulisan ini belum bisa saya posting ke blog. Cukuplah lewat media facebook dalam notenya dulu. Nanti tinggal di copast, dan dipercantik memakai unggah gambar. Hohoho..

Jika kemarin-kemarin, saya yang lagi melow-melow puitis (halah) membuat beberapa puisi "geje" alias ngga jelas alias hanya saya sendiri yang tau pemaknaannya (wkwkwk --> cekikikan bentar). Tumben juga pagi ini saya pengen nulis ala ala diary. Hihihih. Ah gapapa yang penting nulis! Nah kira-kira potongan seri kehidupan yang mana ya yang akan aku tulis?? Hummm banyak hal yang bisa diangkat. Tapiiii?? Berhubung stok jempol cuma 2, saya gak mampu nulisin (alias ngetik dikeypad hape) semua cerita. Hehehehee

Okelah kalau beg beg begitu. Berhubung 2 hari lalu tepatnya 28 februari 2011 adalah hari yang menyenangkan n cukup mengesankan bagi saya, saya akan menuliskannya. Yeah hitung2 sebagai kenang-kenangan hidup di kemudian hari. Hari itu adalah hari pertama saya tampil di Lintas Kalbar, sebuah program berita berdurasi 30 menit di salah satu tv milik pemerintah berbasis lokal kalbar.

Yah dapat dibayangkan perasaan saya saat itu. Senang, gregetan, excited, khawatir. Macem-macem dah! Rasanya amanah ini cukup beratt di pundak saya mengingat baru sebulan saya bergabung di televisi tercinta tsb. Belum lagi perasaan was-was jika penampilan perdana ini buruk. Omegot.... Habislah. Terbayang-bayang sosok pembaca berita Lintas Kalbar sekelas M.Salman Akhyar dan Yunita Prima. Apa kata merekaaa jika ada kesalahan fatal yang kulakukan diperdanaku ini?

Ah. Berhubung aku sangat mencintai dunia broadcast, hal-hal tersebut diatas tidak kuanggap sebagai momok menakutkan, tapi justru kulihat sebagai tantangan yang membangkitkan adrenalin.. ^_^ . I'll do my best, anyway!

Jam 4 sore kutargetkan harus tiba di kantor. Khawatir tukang make up mbak ani, keburu pulang cepat. Habislah aku, yang gaptek masalah make up make up an.. Di depan lampu dan kamera, memang ada tuntutan penting tsb.

Tapi jam 3 aku ada janji ke shafa photography to suatu keperluan. Dipotong waktu shalat, sampailah di rumah bang Ivan Farddyan si bos Shafa, di pukul 4 kurang 20menitan gitu deh. "ah, palingan gak lama" pikirku.

Dugaan meleset. Sebagai seorang fotografer profesional, bang Ivan menjelaskan banyak sekali. Haduwh. Mulai gelisah. Mau melirik jam terus-terusan gak enak juga tar diliat ama beliau. Jam 16.10 akhirnya berhasil juga aku memotong penjelasan beliau (yang sebenarnya sangat sayang dilewatkan). Yeah tapi mau bagaimana lagi. =(

Meluncurlah aku ke kantor dan tiba di pukul setengah lima lewat dikit. Sampai di ruang make up, mba Ani sudah gak ada. Yah kecewanya aku. Diruangan hanya ada Mba Maria presenter Nada Oriental. Kamipun ngobrol-ngobrol ringan sambil aku merapikan riasanku..

(bersambung ke part 2. Capek ngetik di keypad. Rehat dulu ah. Hehe)

Pontianak, 2 maret 2011. Pukul 07.39

Yuk lanjut bacanya...

Larik Sajadah

Sajadah. Tempat bertumpunya kening, telapak tangan dan lutut. Potret titik terendahnya seorang hamba dalam balutan sujud. Simbol ketundukan, atas dzat yg Maha besar dan Maha agung.

Diatas sajadah beragam manusia ditempa. Adakalanya mereka bertengger sebentar untuk kemudian bersegera berdiri dan pergi. Ada juga dr mereka yang tengah dibebankan persoalan hidup tingkat tinggi sehingga terpekurlah dirinya dalam guguk haru diatas kain itu.

Adakah yang merindukan potongan sajadahnya? Adakah yang merasakan begitu berbekasnya mereka dgn pengalaman bersama sang sajadah?

Diatas sepotong sajadah. Ada keharuan atas hubungan vertikal yang tercipta. Dan kembali...setiap jengkal tubuh merapat pada-Nya.

(pontianak, 1 maret 2011. 08.49 a.m). Saat 6 kata tertuang..

Yuk lanjut bacanya...

Epitaph terakhir mu, "teman"...

...Berderet. Memenuhi inboks. Terseret-seret. Hati ditohok...

"Jangan mentang2 x x x x x x lalu dgn mudahnya x x x x x x x. Percume punye segalenye. Tapi tak ade manfaatnye"

percume punye segalenye. Tapi tak ade manfaatnye. Percume punye segalenye. Tapi tak ade manfaatnye. Percume punye segalenye. Tapi tak ade manfaatnye. Percume punye segalenye. Tapi tak ade manfaatnye---> menggaung terus bak bola bekel, berpantulan disekeliling sebutir kepala..

(28 Februari 2011, 12.04 p.m)

Yuk lanjut bacanya...

Sajak sepotong catatan

Tak ada lagi 7 huruf itu didalam catatan ini. Yang dimulai pada S dan diakhiri tepat di T.. Roboh pagar karna dibabat. Apadaya tak ada tangan kan memegahkan kembali. Sudah hamba coba wahai bapak. Apadikata batang tangan hamba ditempa sakit sekali...

Pikir menjauh dan terbang saja melewati lautan. Biarkan mata terus terbuka.. Cukuplah sudah kita bersangkakan baik dalam perasaan dan perbuatan. Malang akhirnya tetap diluka...

Slamat tinggal seroja malam.. Tenunan kain iringkan ucapan permaafan.. Kini 7 alfabet kulipat dalam genggaman. Untuk kutaburkan jauh jauh di lautan yang dalam...

(pontianak, 28 Februari 07.16 a.m)

Yuk lanjut bacanya...

Rabu, 02 Maret 2011

KANVAS KELABU

Dua telinga dua mata. Berkejora kelap kelip bergelayutan di semak-semak harapan. Aku adalah godam puisi. Menghalau keping-keping ketidakpuasan menjadi alat ukur pasti...

Apa kabar hati yang berlubang? 1 tetes gigilan embun mampu menyembuhkan, bukan? Warna-warna cerah tergores patah-patah di balik kanvas kelabu... Pelangi pucat menceruat. Dan tangis menjadi badai kedua...


Sekarang mari paparkan wajah ke langit.. Tundukkan dan hirup aroma mayang ini. Sejuta jiwa-jiwa alam. Masih butuh orang-orang seperti kita.
Percayalah....

Yuk lanjut bacanya...