Senin, 25 Mei 2009

Matamu....

..Nah nah..di siang yang panas ini..dimana langit begitu garang menyepak dan menampar-nampar kulit sawo matangku, kendati ku tlah bersembunyi bernaung di bawah rimbun atap langit-langit lantai 2 Islamic centre...


Ku ingin menuangkan memoriku dari otak kecil mentega ku...pelan-pelan saja...
Ide ku telah habis di gerogoti rasa malas bosan dan kebingungan...
Makanya kini..pelan-pelan saja...
Lambat saja..
Tapi pastikan ia tertulis disini...


Siang ini....


Sudah 2 orang yang menanyakan "ada apa dengan matamu"


Siapa yang bertanya??


Pertama adalah cintaku si ne ne Rizyana yang tuk pertama kalinya aku menemuinya dan bertemu pasca honeymoon 12 harinya....Kupeluk ia...hmhmpph..bau mantten baru...wihihi..


Kedua adalah Bos ku di Radio. Pak Faisal yang memmanggilku ke ruangannya tuk sedikit memberikan info tentang PH, Production House. Nah..Bapakku ini paling gag bisa di boongi....Pertanyaan nnya dan asumsi nya gag jauh-jauh beda ma Ne Ne..


"Abis nangis yaaaaaaaaaa??"


Hihihiho jadi malluww...

"hah?? masak siy!! emang kliatan?" tanyaku gag yakin..Mungkin aku lupa bedakan kali yaaa..hihih

Huuww..ternyata emang keliatan...Aku ngaca bentar dari lap top mengkilat milik si bos...

Critanya itu adalah singkatnya, aku telah menghilangkan barang milik abangku...Nah...dengan sikap perfesionisnya yang begitu menjaga barang-barang pribadinya, berlawanan dengan sifatku yang terkadang kurang hati-hati alias ceroboh dikit...akhirnya tepat di hari Ahad..hilanglah barang itu...


Aku sudah menggantinya,....


Tapi apa dikata ia tak sudi....


Malam itu aku merenung dengan tangisan..dikit jak..hihihi


Mengapa aku sebegitu tidak hati-hatinya...

"Ambil saja hikmahnya..." hibur sahabatku.

"Kalo emang waktunya ilang ya ilang.. gag bisa ditunda-tunda lagi.." yang lain mengingatkan.


Hik hik....


"Zo kemarin ditungguin di pohon belimbing gak nyusul....ujung2nya begadang sm kelelawar buah deh..ughh" nah ni dari imaginary fren ku, edward cullen..si vampire yang baik hati...suka makan ayam rendang...

Yah....kurenungkan perkataan sahabatku yang baiiikk banget...

"Lu tu cerobohnya jadi kebiasaan..ilanginlah sifat itu tuh..." katanya....


Ya ya ya....

Ya Allah....Ampuni aku...

Oh mata..mataku....Jendela hatiku...



(Alhamdulillah akhirnya jadi juga tulisan ini..heeee)

Yuk lanjut bacanya...

Selasa, 05 Mei 2009

Smoga bukan Lunch terakhir kita....


Tanggal 1 Mei kemarin aku berpijak pada renta usia ke 24 ku. Di hari yang cukup sibuk itu (ato aku aja yang sok-sok sibuk, kali yaaa..hehehehe), pada saat aku lagi mo nyari black forest to anak-anak Radio Mujahidin yang kusayangi sepenuh hatiku (Jiaaaaa!! naek gaji!!!). Sebuah pesan kuterima dari Program Director Radio Mujahidin. Senior yang kudapati berlabel Rizyana ini, sempat menelepon sebelumnya tuk menagih makan-makan tar siang...Uhuhu...mentang-mentang ultahku pas tanggal muda. Bukannya mereka miris, dan menghormati perayaan May Day---Hari Buruh sedunia yang merana itu!!


"Kapan makan-makannya nih!! Disini ada diriku, Ibnu Shomad, Hanafi...." Mulailah ia mengabsen anak-anak yang sudah berjejer di ruang penyiar,menantikan makan-makan gratis siang itu...

"Haa.....budget ku tak mencukupi tuk omnivora seperti kalian..wkwkwkw.." jawabku, gag diplomatis namun ironis..

Namun sebuah pesan berikutnya dariku kuharap dapat menghibur anak-anak Radio...

"Tapi Insya Allah tar jelang Jumatan mi nangkring ke radio bentar bawain kue aja yaaaa..."

Nah, sebuah ide brilian dari Muslimah cerdas yang biasa kupanggil Ne Ne itu adalah...

"Dah lah Mey..anak2 dikasih kue ajaaa...kita ber2 lunch bareng yukk....Itung-itung sebagai syukuran Milad mu yang ke-24 dan merayakan jelang walimatul 'Ursy ku minggu depan, Insya Allah"

Nah..gitu lah kira-kira. Maap ya Ne Ne, redaksi katanya mungkin gag tepat. Coale hape mi agik di cas baaaa jadi gag bisa jeling-jeling utak-atik sms itu....hehehe..

Akhirnya siang itu, kamipun sepakat untuk Lunch berdua di Pondok Ale-Ale. Apa ya yang kami pesen saat itu? Duh lupa nama-namanya!! Yang Mi inget siy ada es jeruk kelapa borneo ato apaaa gitu, Trus jus melon, dan yang paling uenaakkk tenan itu adalah ale-ale asam pedas...hehehehe..(Ne ne, aku lupa nama-nama yang kita pesen kemarin...).

Terjadilah perbincangan keren antara kami berdua....Banyak siy..Tapi karena aku lagi males ngetik banyak-banyak, jadi yang satu ini aja ya yang kuceritain..(terkait judul diatas).

Aku katakan pada Nene:

Aku : "Ne, Tau gag siy!! Ni merupakan makan bareng ke-4 ku dengan sahabatku yang mau merit. pertama kali aku makan bareng Kak Dina (Ummi Jihad sekarang). Aku nemenin dia jalan, menjelang nikahnya. Tu gag salah 2-3 taun lalu, ya?? Trus kedua aku nemenin Yessy (Sekarang Ummi Adz-Dzahabi). Tu taun lalu, Ne.....Trus trus...aku juga nemenin Susi (Tar lagi juga Insya Allah jadi Ummi) jelang pernikahnnya. Kita jalan-jalan bareng trus makan bareng kek gini...."

Ne ne : (Diam, penuh perhatian dan lembut memperhatikan. Namun mulutnya ngunyah terussssssssss.........hi hi hi..penganten laper!)

Aku : "Nah!!! sekarang giliranmu yang harus kutemani.....Pasti deehh ujungna sama ni!!"


Ne ne : (Diam dan terus mengunyah. Di bola matanya tampak tertulis 1 kata : Id***s. hehehe. Kayaknya dia dengerin aku, tapi hatinya ke laen. Wkwkwk..Dasar Calon Manten!!)


Aku : "Ujungnya adalah : Kalo udah pada merit, pasti deh ga bisa lagi jalan bareng kayak gini! Gag bisa JJS ato ngetem bareng lagi. Dulu 3 orang itu bilang, Insya Allah tetep bisa. Tapi?? Huwww...udah sibuk ma keluarga..Gag bisa n susaaaahh banget mo ketemuan. Aku merasa sepi, sendiri..... dan aku benci..heheheh..kayak puisi Rangga"

Nah kira-kira gitu dehhh..

Demikianlah. Telah kuungkapkan unek-unek ku. Khawatir banget deh keilangan temen-temenku yang dulunya jomblo, single, en bisa digangguin kapan aja dan dimana aja. Namun setelah status mereka berubah "Married"...Mereka pelan namun pasti menghilang dari idupku..Huhuhuhu......

Jadi kuharap ni bukan Lunch terakhir aku dan Ne ne. Kuharap Ne ne mengerti....hehehe

Tapi harapan tinggalah harapan. Saat kumenantikan jawaban penghibur hati yang kira-kira kayak gini ni : ""Tenang lah mey, aku akan selalu ada tiap kau merasa sendiri..kita masih bisa khuq bareng-bareng...jalan bareng, makan bareng..gampanglah itu.."


Ternyata yang justru tak lama kemudian keluar dari mulut Ne Ne adalah (dengan tampang bahagia dan tak berdosa) :

Ne Ne : "Kak Na siy sudah mendaftar rumah makan-rumah makan yang akan kami (dia dan suami) kunjungi setelah nikah nanti. Termasuk saat Bulan Madu.."


HOAAAAAAAA!!!! jAHAAATTTT!!!

Yuk lanjut bacanya...