Selasa, 23 Agustus 2011

9W 4D = 9 Weeks 4 Days

Alhamdulillah..
Pagi-pagi jam 08.30 dengan dianter suami aye, scooterkami berangkat ke Puskesmas Sui. Durian. Alhamdulillah Puskesmas yang lumayan gede itu udah cukup rame di padati masyarakat. Akupun ngedaftar di ruang KIA untuk ibu dan anak…

Setelah diperiksa ama bidan, ternyata harus nunggu dokter lagi karena mau USG. Tenyata dokter datangnya agak siangan yaitu jam 11.00. Gapapa deh…toh sambil nunggu bisa nobrol-ngobrol dengan ibu-ibu hamil yang juga pada ngantri.

Rata-rata mereka hamilnya udah yang lumayan gede. Salah satu Ibu yang banyak kuajak ngobrol adalah Ibu Tri Murti yang lagi hamil anak keduanya. Anak pertamanya udah umur 5 tahunan dan dulunya lahir di Samarinda. Macem-macem obrolan ama Ibu yang kalem tersebut. Salah satunya tentang pola makan. Ternyata emang penuh warna-warni dan pengalaman-pengalaman seru yang masing-masing Mommy berbeda-beda ngalaminnya selama masa kehamilan. Yang penting, semoga anak-anak senantiasa sehat, kuat, tanpa kurang suatu apapun.praising

Bosan menunggu saya jadi keinget sesuatu. Suami kemana, yah..Kayaknya tadi die berjalan kearah koridor belakang tapi kok nggak balik-balik. Mungkin Opi merasa ga enak banyak ibu-ibu. Karena aku juga udah lumayan boring di ruang tunggu, sayapun jalan-jalan ke luar ruangan untuk sedikit menghirup udara segar. Saya bersyukur sekali ngga nemuin ada yang merokok…hehe. Biasa aja ada tuh orang yang mau di RS kek, Puskesmas kek, wilayah sekolah kek, lagi puasa kek, ada bayi kek…truss aja merokok… Untunglah disini bener-bener no smoking..(hihihi).hohohoho

Whew beranjak keluar sayup-sayup terdengar obrolan asyik dan semangat dari suamiku dan temen-temen barunya. Rata-rata para bapak yang juga lagi nungguin istrinya untuk cek kehamilan. Geli-geli juga ngedengernya, Ni orang-orang baru juga beberapa menitan kenal tapi obrolannya heboh banget kayak orang arisan. Aku pun akhirnya memilih duduk di kursi panjang deket situ sambil menatap pepohonan hijau di depan.

Sekitar 1 jam-an menunggu, finally dr.Tri Wahyudi SpOG. Bener-bener “in-time” banget deh. Tepat pukul 11 beliau benar-benar datang. Dokter berperawakan tinggi besar tersebut langsung menuju ruangan dan menyiapkan peralatan USG. Ternyata aku yang dipanggil duluan untuk periksa. Aku dan suamipun masuk ke ruangan.

Subhanallah, setelah diolesi sesuatu ke perut terus ditempelin alat USG, I can see my baby……!! Campur aduk ngeliatnya dan dalam hati bener-bener full tasbih. And in fact, usia my baby adalah 9 minggu 4 hari. Woww……victoire

“Liat ngga nih yang bergerak disini? Ini adalah jantungnya dia. Udah berdetak…” kata dokter Tri. Huhuhu pengen nangis ala sinetron….It’s like a miracle and I wanna kiss my husband!

Sayang banget dokter lagi ngga bawa alat untuk mengambil “foto” hasil USG. Pengen banget bawa pulang terus kasih tunjuk ke orang rumah.


Trus dengan PD-nya saya nanya ke dokter, “dok..berat bayinya berapa ya?” hammer wkwkwkkw
Dokternya agak kaget trus ketawa. “Hoo…belum ada berat do
ng. Ni aja baru sekitaran 2 cm-an panjangnya ^__^” heheheh hohohoho hohohoho

Wah Alhamdulillah… Semoga Dd sehat, kuat, tanpa kurang apapun saat lahir nanti. Dan semoga Allah ‘azza wa jalla senantiasa mengabulkan sepaket doa dari kami orang tua-nya..

IM SO HAPPY…..Terima kasih ya Allah…….
victoire


Yuk lanjut bacanya...

Minggu, 21 Agustus 2011

CELLULAR nya Chris Evans


Cellular (2004) adalah film kedua dari Chris Evans yang aku tonton setelah PUSH (2009). Film terakhir Evans yang aku sempat tonton adalah Sunshine (2007). Dia udah banyak main di berbagai film termasuk dalam Fantastic Four. Nah aku demen banget neh dengan film Cellular. Jalan ceritanya bagus. Walo IMDb cuma ngasih score 6.5 dari perfect score 10, tetep aja ni film menghibur. Aku nonton 2 kali. Film ini bergenre crime-thriller. Tapi oke banget soalnya sering diselipin humor-humor segar yang menjadi penyeimbang ketegangan-ketegangan yang ada. Chris Evans bener-bener piawai dan sok lugu deh mainin peranannya sebagai Ryan, anak muda Bengal, egois namun ternyata jadi hero untuk sebuah keluarga yang sama sekali tidak dia kenal.

Berkisah tentang seorang guru Biologi yang punya keluarga bahagia. Dia adalah Jessica Martin (Kim Basinger). Dia punya suami dan anak cowo bernama Ricky Martin yang baru berusia 11 tahun. Pada suatu hari, malang menimpa. Dia diculik oleh segerombolan penjahat tanpa dia tahu apa dan mengapa. Serunya disini, Jessica disekap disebuah ruangan gelap dang a bisa kel
uar. Harapan satu-satunya hanyalah sebuah telepon yang sudah rusak dihancurkan oleh si penjahat. Telepon tersebut (dengan modalnya sebagai seorang guru) berusaha ia sambungkan lagi dengan mencoba menyambungkan kabel-kabel yang rusak. Tanpa tahu bakal tersambung ke siapa.

Sampailah sambungan telpon tersebut ke Ryan (Chris Evans). Jessica memohon kepada Ryan untuk memberikan telepon itu ke polisi dan meyakinkan Ryan berkali-kali bahwa ia adalah korban penculikan, dengan sebuah telepon rusak yang jangan sampai terputus, karena ia sudah bersusah payah menyambungkan kabel-kabelnya untuk bisa menelepon.

Awalnya Ryan menganngap itu adalah lelucon. Tapi setelah Jessica mengatakan “Aku tak percaya Ryan. Kau adalah orang yang egois. Aku hanya meminta 10 menit dari waktumu. 10 menit. Untuk membawa telpon ini ke kantor polisi. Tapi kau tak mau membantuku”. Ryan pun segera menuju kantor polisi. Malangnya, sersan mooney yang menerima telpon Jessica, hanya sempat menuliskan nama dan alamat Jessica di Brentwood. Eh..tau tau ada kekacauan di kantor polisi ulah dari penjahat2 yang berkelahi. Ryan pun disuruh melapor ke lantai atas.

Ryan yang kebingungan berlari-lari ke lantai atas. Disini diselipin hal-hal kocak (tonton sendiri deh). Nah..pada akhirnya…melalui telepon Ryan akhirnya tahu keadaan sebenarnya dari Jessica Martin. Dia BENAR-BENAR DICULIK DAN DISIKSA oleh para penjahat. Ryan mendengar melalui telepon bagaimana si penjahat menyiksa Jessica.

Setelah itu, jadilah Ryan sebagai orang yang berusaha menyelamatkan Jessica Martin dengan terus terhubung melalui telepon. Adegan-adegan tegang, plus konyol-konyol bermunculan. Kebayangkan sulitnya mempertahankan hubungan telepon dengan seseorang yang menggunakan telepon rusak tanpa tombol-tombol nomer yang bisa dipencet? Jika mereka terputus, habislah sudah. Nyawa Jessica terancam.

Film ini penuh keharuan, ketegangan tapi bikin ketawa sana-sini. Salah satu adegan lucu yang ditampilkan dengan apik oleh Chris Evans adalah saat dia kebingungan mau mencari charger. Hapenya lowbet. Jika hape nya mati, maka dia tidak akan terhubung lagi dengan Jessica.
Diapun segera berlari kearah sebuah pameran cellular dengan niat minjam charger. Tapi tak ada satu orangpun yang peduli, bahkan dia berkali-kali disuruh antri. Akhirnya Ryan menembak ke sebuah balon/lampu mainan, seolah-olah seperti perampok. Lalu dengan lantang dia tereak, “Siapa yang mau minjamin aku charger??” hehe…barulah orang-orang pada nyodorin dia charger.

Akhir dari cerita ini haru tapi kok kurang panjang ya..hehe. Pokoknya seru abis deh ceritanya. Lumayan menghibur….

Yuk lanjut bacanya...

Cowo apa Cewe

"Anaknye cewek ni..Yakin aku.." Kate bang Zulham ke aye dan suami aye..

Huah....bukber tadi malam emang seru. Gabung dengan temen-temen suami yang sebagian besar dah pada berkeluarga dan punya anak yang lucu-lucu. Ganggu sana, ganggu sini..rame deh pokoknya...!! happy

Ada yang bilang anakku (Insya Allah) Cowo. Tapi ada juga yang bilang cewe.. muanthabbb


Terserah deh..Apapun itu yang penting kelak anak kami sehat, dan lahir tanpa kurang satu apapun....Mo cowo mo cewe yang penting bisa jadi keberkahan dan kebahagiaan yang tak putus buat kami sekeluarga..Aaamiin ya Raabb.... hi


Oh ya usia kandungan saya udah mo nyampe 2 bulan. Semoga sehat dan kuat. To saat ini sih Alhamdulillah ngga ada kendala berarti. Aku sehat, suami juga semangattt..Ortu makin sayang. Hohohoho. Pokoknya everyday speci
al lah..heheh . Eh malah sekarang suamiku dimataku mirippppp banget ma Ustadz Solmed....Ato kebalikannya lah....Ustadz Solmed kalo lagi nongol di tipi mirippp banget ma suami aye... weee.

Si jabang bayi ga doyan makanan apa-apa..tapi malah dia jadi suka banget dengan bacaan-bacaan horror or thriller....hehehehehe..weee Moga aja bisa secerdas Stephen King dan Sir Arthur Conan Doyle ni anak ...Tapi teteppppp kesolehan dan kecerdasan relijinya musti yang utama. Harapan semua orang tua.

Ngarep banget Ramadhan tahun depan dan Lebaran tahun depan kami udah bisa bertiga .. Ada Opi, Omi dan juga Dd tersayang...
matahari Can't wait!!


Yuk lanjut bacanya...

Kamis, 18 Agustus 2011

The art of my mom..

18 Agustus 2011

Malam ini entah mengapa yah..suasana begitu dingin. Saya tidak mengerti apa dan mengapa. Yang jelas saya langsung meng-sms suami tercinta yang sedang berada di luar kota.

Saya : "Opi lagi apa?"

Suami : "Lagi main game..tadi jam 7 maem. Omi dah maem? Susunya udah diminum kan?"

Dan bla bla seterusnya. Akhirnya saya pun menceritakan keadaan saya ini. Sedang sedih.

Sedih mengingat ibu (padahal masih tinggal serumah dengan Ibu). Tiba-tiba ada perasaan begitu takut kehilangan ibu..ato justru kebalikannya..Kita ngga tau maut kapan menjemput. Apakah saya dulu..ato kah ibu..

Saya teringat beberapa hari lalu saat saya sedang morning sickness, muntah mual dan berbaring lemas, ibu mengelus kepala saya.nangis

Rasanya ngga percaya saya bisa merasakan kepala saya dielus oleh ibu
nangis. Saya enggak ingat lagi kapan terakhir kali kepala saya dielus. Sudah lama, sepertinya. Saya takjub dalam diam. Ini adalah tangan yang sama. Yang belasan tahun lalu pernah mengelus saya. Dia..Ibu..masih bersama saya saat ini. Sama seperti 26 tahun kehidupan saya yang terus berjalan ini. Subhanallah..walhamdulillah. beruntungnya saya. Masih memiliki orang tua lengkap.

Salah seorang teman facebook saya juag sempat share. Dia bilang.. Wah mi..kepala saya terakhir kali dielus dengan sayang oleh seorang ibu 21 tahun yang lalu. Bersyukurlah mi, masih punya orang tua yang lengkap saat ini....nangis


berduka S.A.Y.A T.E.R.H.A.R.U S.E.K.A.L.I


Yuk lanjut bacanya...